Post #1 – 2015 Dapur Darurat Episode 3

Selamat tahun baru! Semoga tahun ini lebih baik dari tahun kemarin (klise!). Meskipun klise, tapi bukankah itu harapan kita semua? Bergerak maju dengan harapan baik, bukan sebaliknya. Gimana kalo saya posting foto2 hasil masakan saya saja?

Ada yang bilang kenapa sih nggak ngeblog soal resep masakan yang sudah berhasil saya buat, well, terus terang saya belum sempet nulis resep2nya. Tapi pasti nanti satu persatu saya posting ya?

Sementara foto-fotonya aja dulu. Ceritanya preview…ceilah.

WP_20141210_7695WP_20141209_9640Ayam Suwir Saos Teriyaki

6tag_191214-075433WP_20141211_9513WP_20141212_822WP_20141212_2564WP_20141213_3239WP_20141220_2279WP_20141223_37326tag_261214-1313306tag_271214-1215306tag_271214-1230336tag_060115-065615

Post #1 – 2015 Dapur Darurat Episode 3

Post #77 – 2014 Dapur Darurat Episode 2

Setelah lebih dari 10 hari memasak sendiri untuk makan sehari-hari, bagaimana kesan pesannya?

Uhm..menyenangkan sih. Akhirnya bisa ngerasain gimana masak tiap hari di kosan. Memang agak ribet, dan nggak enak sama penghuni kos sebelah. Takut menganggu. Tapi saya berusaha untuk meminimalisir gangguan dalam bentuk bau dan kotoran2. Sebisa mungkin sih tempat memasak langsung dibersihin, dan buang sampah di tempat sampah depan biar nggak dikerubutin semut atau diobrak-abrik kucing lewat.

Memangnya jadi lebih hemat seperti dugaan sebelumnya?

Percaya nggak percaya, iya lho? belanja harian sebenernya lebih hemat dibandingin kalo jajan. Contohnya hari ini saja, cuma habis 15 ribu bisa untuk makan 3x. Tapi memang sih, keinginan untuk jajan masih ada. Tapi saya berusaha seminim mungkin untuk menekan pengeluaran. Memang tidak setiap hari habisnya 15 ribu. Kadang juga lebih, tapi itupun bujet untuk beli beras, telur, dan beberapa keperluan yang nggak habis harian. Dengan kata lain, nyetok. Bulan ini masih agak “nggrambyang” soal anggaran. Tapi bulan depan, atau secepatnya akan diatur kembali.

Sudah masak apa aja?

Hanya menu harian. Tidak ada yang spesial. Menu-menu yang dicontek dari berbagai sumber. Tapi tentu saja dengan modifikasi disana-sini. Ini contohnya

WP_20141208_366

ini adalah mie telur dengan orak arik telur dan suwir ayam. Bumbunya standar sih, bawang putih dan merah sama kemiri. Sayurnya paling kubis dan caisim. Tambahin kecap, katanya enak. Hehehe.

6tag_071214-093426

Yang ini adalah bandeng bumbu kuning. Tanpa santan dengan bandeng yang digoreng setengah matang jadinya daging nggak keras dan pahit. Soal amis, lumuri dulu bandeng yang udah dicuci bersih dan dibuang isi perutnya dengan ketumbar tumbuk dan air jeruk nipis, diamkan kurang lebih 30 menit sebelum digoreng. Kata temen yang ikut makan sih rasa bumbunya kerasa dan ringan karena nggak pake santan. Walopun ada yang bilang kalo tastenya kurang manis. Tapi rasa2nya kalo taste manis untuk jenis masakan ini agak kurang pas…hehehe.

6tag_071214-175213

Ini terong balado. Nggak tahu kenapa pengen ngerepro resep mama jaman saya kecil. Tapi jadinya kok agak lain dari yang pernah saya ingat. Malahan, ini lebih enak. Hahaha. Ya iyalah, masak sendiri bilang enak sendiri. Tapi kata temen yang udah makan sih, SUMPAH ENAK! katanya gitu…hehehe. Terongnya digoreng bentar sampai empuk. Yang penting jangan terlalu lama biar ga gosong dan bikin tampilannya jadi jelek. Bumbunya juga standar, paling cabe bawang merah dan putih. Pakai kemiri biar lebih gurih.

Sebelum kamu lanjut, kok pake #DapoerNjonja ? memangnya siapa itu Njonja?

Hehehe…Njonja itu…panjang ceritanya. Tapi singkatnya, itu adalah panggilan dari junior2 di kantor karena kata mereka saya cerewet seperti Mak-mak. Mereka memanggil saya Nyonya besar. Dan Dapoer Njonja adalah pemberian mereka juga. Awalnya saya nggak mau pake Hashtag, tapi mereka bilang kudu pake biar ada signaturenya. Mungkin diluar sana udah ada yang pake, jadi maaf, bukan bermaksud meniru. Tapi ini adalah murni hashtag iseng dan seneng-seneng.

Oke, lanjut lagi, masakan apa lagi?

WP_20141206_3897

Ini orak arik telur dengan sosis ayam. Bumbunya…nggak usah disebutin ya? paling juga sama aja. Hahaha. Cabe bawang merah dan putih. Simple dan ga ribet kok.

WP_20141206_5401

Ini kerang darah bumbu kecap. Pedas manis sih. Yang ini masaknya nggak begitu ribet kok, tinggal masuk-masukin bahannya, lalu dimasak sampai matang. Jangan lupa cuci bersih kerangnya biar serpihan kulit dan pasir-pasirnya hilang. Saya aja sampai habis seember gede ngebersihin kerangnya. Dimakan sama nasi panas dan kerupuk…Yummy!

WP_20141206_7902kalo beberapa hari lalu saya sempet bikin bakwan sayur, ternyata bentuknya sama sekali belum oke. Nah, yang ini, oke banget (menurut saya). Temen saya bilang bakwannya cantik! Rasanya juga enak! Sekarang saya tahu gimana caranya bikin bakwan cantik yang enak. Hahahaha.

WP_20141206_1451

Tahulah apa ini? Tempe goreng tepung lah pastinya :)) nggak usah dijelaskan lah ya?

Setelah ini masih mau masak-masak lagi?

Ya iyalah! Masih banyak resep yang belum dieksplorasi. Kerjaan saya sekarang nambah jadi satu, suka ngulik2 resep di internet. Hahaha. Etapi tahu nggak sih, selama saya masak-masak, berat badan saya malah turun lhO?

Kok bisa?

Iya, soalnya pola hidup saya agak berubah sekarang. Tiap pagi abis subuh, nggak tidur lagi, tapi langsung ke pasar, jalan kaki, dan mulai masak buat sarapan. Nanti malemnya juga masih uplek ngangetin lauk. Dan karena paginya nggak tidur, dan siangnya kerja, tidur malam jadi lebih enak. Saya pikir, kalo tiap hari kayak gini terus, bukan nggak mungkin berat badan saya bisa turun cukup banyak dalam setahun. Hahaha.

Baiklah, sukses ya buat kegiatannya, siapa tahu bisa dikaryakan dan jadi duit.

Iya, pengennya sih begitu. Tapi bentar dulu lah, mantepin rasanya dulu, baru bisa berani mulai berbisnis dibidang ini. Siapa tahu bisa terima pesenan? Nyediain sarapan atau makan siang, atau makan malam orang, ya kan?

Post #77 – 2014 Dapur Darurat Episode 2